7 Tujuan Wisata Paling Memilukan - athba.net

7 Tujuan Wisata Paling Memilukan

Athba.net | Apa yang anda pikirkan tentang liburan, sebagian kita pasti memikirkan alam pedesaan, pantai dengan pasir putih atau makanan lezat di atas meja mewah.

Lupakan itu, meskipun, liburan berarti sesuatu yang sangat berbeda. Ada sisi gelap pariwisata, dan beberapa lokasi yang begitu suram untuk mengunjungi mereka yang sering dijuluki 'thanatourism', asal dari kata Yunani untuk 'kematian'.

Orang memilih belibur ke tempat suram, berhantu, dengan bermacam alasan untuk mengetahui berbagai legenda dan kisah mengerikan di masa lampau.

dari mengingat kekejaman hingga kisah menghadapi kematian kita sendiri, atau menghubungkan dengan orang-orang yang pernah terjadi sebelumnya.

Artikel ini menyajukan 10 tujuan wisata gelap dan suram di seluruh dunia, masing-masing dengan sisi menakutkan yang berbeda, berbagai kisah tragis dan mengerikan tercermin dai berbagai benda peninggalan di situs-situs tersebut.


1. Pohon Lepra di Malawi

http://www.athba.net/


Ada banyak alasan untuk mengunjungi negara Afrika termasuk Malawi. Daerah yang disebut Tanah Danau, penuh pantai berpasir cantik, resor danau dan bermacam satwa liar yang terjaga dengan baik.

Dan di salah satu tempat yang paling menarik namun sedikit menyeramkan ada di taman nasional Liwonde, di mana anda akan menemukan pohon yang di sebut pohon kusta.

Dari kejauhan, tampak seperti pohon pada umumnya. Tapi jika dilihat dari dekat akan nampak batangnya yang berongga yang digunakan selama beberapa generasi untuk dijadikan tempat peristirahatan terakhir bagi penduduk setempat yang menderita kusta.

Menurut kepercayaan tradisional, orang yang telah meninggal karena kusta tidak bisa dimakamkan di tanah, atau penyakit mereka akan meracuni tanah dan terus menyebar.

Pemandu wisata akan menunjukkan pengunjung taman untuk melihat pohon kusta, untuk melihat ke dalam batang pohon yang berlubang, dalam ruang sempit, di mana tulang-tulang orang mati karena kusta tersimpan.




2. Capuchin Catacombs di Sisilia

http://www.athba.net/

Kapusin Catacombs, berada jauh di bawah tanah sisilia, yang bisa dibilang salah satu tempat wisata paling mengerikan di dunia.

Pintu masuk, ditandai dengan bangunan mencolok dan penjual tiket, terlihat sedikit menakutkan. Begitu memasuki ruang di dunia bawah tanahnya, akan tersuguhkan debu kering, bau busuk dari kain para mayat.

Ini adalah tempat peristirahatan terakhir dari sekitar 2.000 mayat yang di awetkan. Katakombe, bagi banyak pengunjung, sekilas seperti memasuki ke dalam dunia orang mati.

Meskipun tak ada yang tahu jumlah pasti mayat yang ada di kapusin catacombs, namun pemakaman pertama di tempat itu dimulai pada tahun 1599.

Ada biksu, tentara yang masih mengenakan sisa-sisa dari seragam mereka. Di tempat lain, wanita mengenakan pakaian terbaik saat terakhir kehidupannya.

Ada ruang-ruang untuk memisahkan untuk wanita muda, imam dan orang lainnya, sementara tubuh anak-anak tampak sedikit mengerikan menyerupai boneka berpakaian untuk pesta.

Salah satu mayat anak-anak yang masih terlihat sangat baik adalah Rosalia Lombardo, seorang anak perempuan ayang meninggal karena pneumonia pada tahun 1920.

Ayahnya menyewa salah satu pembalsem yang paling terkenal untuk mengawetkannya dan, hingga hari ini, dia masih terlihat sangat mirip seperti ketika masih hidup.

Selama beberapa dekade, tidak ada yang tahu betapa pembalsem telah berhasil menciptakan sebuah formula yang akan menjaga tubuh gadis kecil itu tampak seperti ketika masih hidup.

Pada tahun 2009, seorang antropolog menemukan catatan dari Alfredo Salafia, orang yang bertanggung jawab untuk pengawetan tubuh Rosalia Lombardo.

Catatan tulisan tangan yang mencantumkan bahan bahan seperti - garam seng, alkohol, formalin, gliserin dan asam salisilat.



3. Menara Sunyi di Iran

http://www.athba.net/

Meski sekarang sudah tak di gunakan lagi dan tak ada lagi upacara pemakaman di Tower of Silence. 

Towers of Silence Digunakan hingga tahun 1970-an, menara sunyi adalah bangunan melingkar yang berada di dataran Iran, digunakan untuk salah satu ritual pembersihan yang paling penting dilakukan saat penguburan.

Mayat orang mati dibawa ke Tower of Silence oleh orang-orang yang secara khusus bertugas menangani orang yang meninggal. 

Sementara teman-teman, keluarga dan orang yang dicintai hanya menyaksikan dari bawah, tubuh ditempatkan dalam lingkaran yang tepat dalam dinding-dinding menara. 

Lingkaran terdalam adalah untuk anak-anak, di lingkaran luar untuk pria dewasa. Tubuh sang almarhum akan dibaringkan di sana dan daging mereka akan di bersihkan oleh burung pemangsa hingga tinggal tulang belulangnya. 

Ketika daging mayat sudah bersih dan tinggal tulangnya, tulang itupun dikumpulkan dan diletakkan di ruang khusus penyimpanan.

Menurut kepercayaan Zoroaster, kematian adalah berakhirnya sifat jahat pada manusia dan, dengan demikian,. Tubuh tidak layak untuk dimakamkan sampai saat sudah dibersihkan oleh burung. 




4. Kota Mati Rusia


http://www.athba.net/

Sebuah perjalanan ke Kota Mati di Ossetia Utara akan membawa anda ke dinia antah berantah. 

Ini adalah tujuan wisata gelap yang populer, sebuah wilayah terpencil di Rusia, para wisatawan menempuh 3 jam perjalanan dari dunia peradaban menuju tempat yang menakutkan yang terbungkus dalam mitos, legenda, cerita rakyat dan kematian.

Pada perjalanan menuju desa Dargavs , Anda akan melihat koleksi rumah-rumah putih menghiasi lereng bukit. 

Setiap rumah di daerah itu memiliki ruang bawah tanah, dan bahkan beberapa di antaranya sudah digunakan sejak abad ke-16. Hari ini, ada lebih dari 100 dari 'rumah kecil', mendapatkan julukan sebagai Kota Mati.

Banyak mitos dan legenda menyertai kota mati ini. Pada abad ke-18, suatu wabah penyakit melanda desa dargavs. 

Dalam upaya untuk menampungnya, dikatakan orang-orang yang sakit dibawa ke ruang bawah tanah sebelum mereka mati,  hanya diberi makanan tanpa perawatan yang memadai sampai mereka menyerah pada penyakit. 

Banyak mayat di dalam ruang bawah tanah duduk di perahu, menunjukkan bahwa untuk masuk surga, mereka harus menyeberangi sungai.

Dan, yang agak mengerikan, anggota keluarga terakhir yang masih hidup, mungkin hanya menunggu sendiri di ruang bawah tanah dan menunggu untuk mati. 

Legenda lain, menyatakan bahwa orang-orang yang mengunjungi kota orang mati mungkin menemukan kematian mereka, dan tidak pernah kembali.


5. Pulau Goree dan Pintu Tak Kembali, Senegal

http://www.athba.net/

22 April 1441. Itu adalah hari Jumat. dimana bangsa Eropa pertama mendarat di Goree Island. 

Sebuah pulau kecil di lepas pantai Senegal, itu akan menjadi pintu gerbang antara kebebasan dan perbudakan.
Selama tiga abad berikutnya, diperkirakan 20 juta orang melewati Goree Island dalam perjalanan mereka untuk menjalani hidup baru, hidup dalam perbudakan. 

Pulau ini dikembangkan sebagai penampungan bagi mereka yang diambil dari rumah mereka, menunggu kapal yang akan membawa mereka ke New World, Amerika Selatan, dan Karibia. 
Gadis dipisahkan dari perempuan, karena perempuan akan membawa harga yang lebih baik.

Pria ditimbang - para pria yang beratnya kurang dari 60 kg Dikirim ke sel-sel terpisah dan diberi makanan cukup untuk mencapai berat badan mereka, dan dengan demikian memastikan mereka juga berharga yang lebih tinggi. 
Goree Island pertama dikuasai oleh Portugis, selanjutnya Belanda, Inggris dan Perancis. Hari ini, pulau itu tetap terbuka sebagai pengingat dari masa lalu yang tragis. 

Bangunan tempat perdagangan budak masih berdiri, termasuk benteng, sel, dan kamar. Ada juga Pintu tak pernah kembali, di mana setiap orang melewati untuk naik kapal yang akan membawa mereka pergi dari tanah air mereka selamanya .


6. Museum Sihir, Irlandia

http://www.athba.net/

Ada banyak museum aneh di dunia, tapi museum sihir islandia adalah contoh nyata tempat gelap dan menyeramkan. 

Selama berabad-abad, Islandia mempunyai catatan sejarah yang kaya bukan hanya sihir, tapi keyakinan yang di sebut folkloric, yang seiring berjalannya waktu kepercayaan itu melebur ke dalam agama kristen yang lebih dulu ada menjadi suatu aliran kepercayaan yang aneh. 

Dan ada banyak peninggalan yang dipamerkan di museum yang tidak hanya menawarkan pengunjung mengenai sejarah, tapi menunjukkan bagaimana menakutkannya berbagai benda ilmu sihir.
Museum sihir Islandia juga menunjukkan informasi grafis pada keyakinan orang-orang Islandia dahulu tentang membangkitkan orang mati, yang bukan hanya sebatas puisi, mantra atau berjalan melalui kuburan.

tetapi ternyata bahkan ada sejarah yang lebih gelap dan mengerikan yaitu dengan membangkitkan orang mati dan menjilati dari semua cairan yang keluar dari wajah mayat agar sang mayat tunduk kepadanya. 

Bahkan ada kerangka yang muncul dari lantai museum, menggambarkan pengaruh supranatural sepanjang sejarah Islandia dan cerita rakyat.


7. Pusat Memorial Genosida Murambi, Rwanda

http://www.athba.net/

Pada satu waktu situs ini milik Sekolah Teknik Murambi. Pada tanggal 21 April 1994, ribuan pengungsi Tutsi menuju ke sekolah tersebut, di mana mereka telah dijanjikan keamanan oleh pemerintah. 

Tapi apa yang terjadi adalah sebaliknya, ketika para pengungsi merasa aman para milisi dengan bersenjata kapak dan parang, dan membunuh antara 27.000 dan 50.000 laki-laki, perempuan dan anak-anak. 
Dinding yang berlapis kaca, yang berisi tengkorak, yang sebagian besar menunjukkan lubang bekas pukulan. 

Kuburan massal digali dan mayat yang belum terurai sepenuhnya, diawetkan dalam kapur, dan diletakkan di rak kayu. 

Berbagai posisi mayat yang di awetkan masih bisa menceritakan kejamnya pembantaian waktu itu. 

Seorang ibu yang tampak memegang erat bayi yang ditarik dari kuburan massal mereka. Beberapa menyembunyikan wajah mereka. 

Kamar lain berisi tumpukan pakaian berdarah dan rak buku yang penuh dengan sepatu anak-anak.
Mereka yang mendirikan museum ini ingin orang-orang mengingat apa yang telah terjadi di sana.

Dan, dengan hampir dua dekade berlalu sejak peristiwa pembantaian itu, mereka masih menginginkan keadilan.
Tragisnya hanya tiga belas orang selamat dari pembantaian Murambi. Mereka telah kembali ke situs untuk menjaga situs peringatan tersebut, dan menceritakan kepada mereka-mereka yang berkunjung ke situs.