Athba.net | Berada di Sebuah desa di Haiti utara yang selama dua hari setiap bulan Juli menjadi festival/perayaan para penganut agama Voodoo.
Ribuan warga Haiti menempuh perjalanan ke Plaine-du-Nord dengan menumpang bus atau naik kendaraan pribadi selama beberapa jam menuju Plaine-du-Nord tempat festival tahunan untuk merayakan sebuah agama yang merupakan bagian integral dari kehidupan bagi banyak orang di sana.
Para peziarah melakukan ritual mandi lumpur, menyalakan lilin dan membuat persembahan kepada roh-roh. Voodoo berasal dari Karibia dan dikembangkan pada masa Kekaisaran Perancis di abad ke-18 di antara budak Afrika Barat ketika budak-budak Afrika dipaksa untuk masuk agama Kristen. Vooodoo juga menggabungkan unsur-unsur dan simbolisme dari bangsa Afrika lainnya termasuk Yoruba dan Kongo ; serta Taíno keyakinan agama, Katolik Roma , dan spiritualitas Eropa termasuk mistisisme , Freemasonry , dan pengaruh lainnya. Di Haiti, praktek ini dikecam sebagai penyembah setan oleh hampir semua Protestan Haiti.

http://www.athba.net/
Seorang peziarah Voodoo berdoa sambil kenaikan mendaki gunung di Plaine-du-Nord, Haiti.

http://www.athba.net/
Peziarah membawa bunga, rum, lilin, daging dan melemparkannya ke dalam lumpur sebagai persembahan


Melansir dari dailymail.co.uk Di Plaine-du-Nord, orang berdoa dan membuat persembahan di gereja Katolik St. James, yang dikenal sebagai Ogoun Feraille dan dihormati oleh pengikut Voodoo.
Mereka kemudian melakukan perjalanan tiga jam berjalan ke puncak gunung yang terdapat benteng negara citadel yang di bangun pada abad 19, di mana St. James diyakini telah pernah muncul.
Ini adalah salah satu dari dua ritual penting penganut Voodoo yang terjadi pada bulan Juli di Haiti. Adapun ritual lainnya adalah di air terjun yang mengalir dari Saut d'Eau di Haiti tengah, di mana orang berkumpul dan menggosok tubuh mereka dengan daun aromatik dan sabun.
Para penganut voodoo juga berkumpul di sebuah gereja Katolik terdekat untuk berdoa kepada Bunda Maria.

http://www.athba.net/
Seorang wanita memegang mangkuk yang tertulis nama di atasnya, saat ia mandi di air terjun diyakini memiliki kekuatan pensucian diri

Para penganut percaya festival ini akan meringankan berbagai masalah dan kesulitan yang mereka hadapi, seperti membuat permintaan khusus untuk memenangkan sesuatu atau obat untuk penyakit.
Haiti, sebuah Negara dengan ekonomi dan politik yang serba tak menentu, setengah penduduknya mencoba untuk bertahan hidup dengan kurang dari $ 2 per hari serta ketidakpastian politik, berjuang untuk menyelesaikan kebuntuan politik dan memilih presiden setelah pemilu tahun lalu dinyatakan tidak sah karena kecurangan.

http://www.athba.net/
Seorang imam Voodoo memegang balita terbalik dan ayunan nya untuk mengusir roh-roh jahat selama perayaan Voodoo

http://www.athba.net/
Sebuah Voodoo pendeta perempuan membawa mangkuk dipenuhi dengan darah seekor lembu jantan baru-baru dikorbankan selama perayaan

Post a Comment

Terima kasih telah berkunjung ke situs www.athba.net. Mari berpartisipasi untuk berbudaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk ajang diskusi, berbagi ilmu dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berkomentar. Jangan berkomentar out of topik. dilarang keras menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu. DILARANG KERAS MEMASANG LINK HIDUP DI KOLOM KOMENTAR. Pengunjung yang baik adalah mereka yang selalu meninggalkan jejak komentar di setiap artikel tanpa spam.