12.  Great Zimbabwe

http://www.athba.net/

The Great Zimbabwe, adalah kompleks reruntuhan batu tersebar di wilayah yang luas di zaman modern Zimbabwe, yang itu sendiri dinamai reruntuhan. Kata "besar" untuk membedakan situs dari banyak ratus reruntuhan kecil, yang dikenal sebagai Zimbabwes, tersebar di seluruh negeri. Dibangun oleh masyarakat adat Bantu, konstruksi dimulai pada abad ke-11 dan berlanjut selama lebih dari 300 tahun. Pada puncaknya, perkiraan adalah bahwa Great Zimbabwe memiliki sebanyak 18.000 jiwa. Penyebab penurunan dan ditinggalkan utama situs telah diusulkan sebagai akibat penurunan kekurangan perdagangan, ketidakstabilan politik dan kelaparan dan air yang disebabkan oleh perubahan iklim.





13.  Hatra

http://www.athba.net/

Sebuah kota yang berkubu besar di bawah pengaruh Kekaisaran Parthia dan ibukota pertama Kerajaan Arab, Hatra bertahan dari beberapa invasi oleh Roma, berkat dinding  tinggi tebal diperkuat oleh menara. Kota ini jatuh ke Kekaisaran Sassanid Iran Shapur I pada 241 AD dan hancur. Reruntuhan Hatra di Irak, terutama kuil di mana Helenistik dan Romawi. Perpaduan arsitektur dengan fitur dekoratif Timur, membuktikan kebesaran peradaban waktu itu.


14. Sanchi

http://www.athba.net/

Situs Sanchi memiliki sejarah bangunan lebih dari seribu tahun, dimulai dengan stupa dari abad ke-3 SM dan menyimpulkan dengan serangkaian vihara dan candi Buddha, sekarang di reruntuhan, yang dibangun pada abad 10 atau 11. Pada abad ke-13, setelah penurunan Buddhisme di India, Sanchi ditinggalkan dan hutan dengan cepat menjadikan kota yang hilang, dan ditemukan kembali pada tahun 1818 oleh seorang perwira Inggris.


15. Hattusa

http://www.athba.net/

Hattusa menjadi ibukota Kekaisaran Het pada abad ke-17 SM. Kota ini hancur, bersama-sama dengan negara Het itu sendiri, sekitar 1200 SM, sebagai bagian dari runtuhnya Zaman Perunggu. Situs ini kemudian ditinggalkan. DI perkiraan menempatkan penduduk kota antara 40.000 dan 50.000 . Rumah-rumah hunian yang dibangun dengan kayu dan batu bata lumpur telah menghilang dari situs, hanya menyisakan reruntuhan batu yang dibangun kuil dan istana. Kota yang hilang ditemukan kembali pada awal abad ke-20 di Turki sentral oleh tim arkeologi Jerman. Salah satu penemuan paling penting pada situs telah tablet tanah liat, yang terdiri dari aturan hukum, prosedur dan sastra Timur Dekat kuno.



16. Chan Chan

http://www.athba.net/

Kota adobe Chan Chan di Peru adalah kota terbesar di Amerika pra-Columbus. Bahan bangunan yang digunakan adalah bata adobe, dan bangunan selesai dengan lumpur sering dihiasi dengan bermotif arabesque . Pusat kota terdiri dari beberapa benteng berdinding yang bertempat kamar seremonial, ruang pemakaman dan kuil-kuil. Kota ini dibangun oleh Chimu sekitar 850 AD dan berlangsung sampai penaklukan oleh Kekaisaran Inca di 1470 AD. Diperkirakan bahwa sekitar 30.000 orang tinggal di kota Chan Chan.


 17. Mesa Verde

http://www.athba.net/

Mesa Verde, di barat daya Colorado, adalah rumah bagi rumah tebing terkenal dari orang Anasazi kuno. Pada abad ke-12, Anasazi mulai membangun rumah-rumah di gua-gua dangkal dan di bawah overhang batu di sepanjang dinding ngarai. Beberapa rumah-rumah ini adalah sebagai besar seperti 150 kamar. Pada 1300, semua Anasazi telah meninggalkan daerah Mesa Verde, namun reruntuhan tetap hampir sempurna diawetkan. Alasan untuk keberangkatan mereka tiba-tiba tetap tidak terjelaskan. Teori berkisar dari kegagalan panen karena kekeringan ke intrusi suku asing dari Utara.


 18. Persepolis

http://www.athba.net/

Persepolis (Ibukota Persia dalam bahasa Yunani) adalah pusat dan modal seremonial dari Kekaisaran Persia perkasa. Itu adalah kota yang indah, dihiasi dengan karya seni berharga yang sayangnya sangat sedikit bertahan hari ini. Pada 331 SM, Alexander Agung, dalam proses menaklukkan Kekaisaran Persia, Persepolis dibakar ke tanah sebagai balas dendam atas pembakaran Akropolis Athena. Persepolis tetap ibukota Persia sebagai provinsi Kekaisaran Macedonia besar tetapi secara bertahap menurun dalam perjalanan waktu.


 19. Leptis Magna

http://www.athba.net/

Leptis Magna atau Lepcis Magna adalah sebuah kota yang menonjol dari Kekaisaran Romawi, yang terletak di masa kini Libya. Pelabuhan alam yang difasilitasi pertumbuhan kota sebagai Mediterania utama dan pusat perdagangan Sahara, dan juga menjadi pasar untuk produksi pertanian di wilayah coastland subur. Kaisar Romawi Septimius Severus (193-211), yang lahir di Leptis, menjadi pelindung besar kota. Di bawah arahannya program bangunan ambisius dimulai. Selama berabad-abad berikutnya, bagaimanapun, Leptis mulai menurun karena kesulitan peningkatan Kekaisaran Romawi. Setelah penaklukan Arab dari 642, kota yang hilang jatuh ke dalam keruntuhan dan dimakamkan oleh pasir selama berabad-abad.


20. Urgench

http://www.athba.net/

Sebelumnya terletak di Sungai Amu Darya-di Uzbekistan, Ürgenç atau Urgench adalah salah satu kota terbesar di Jalur Sutra. Tanggal 12 dan awal abad ke-13 adalah zaman keemasan Ürgenç, karena menjadi ibukota kekaisaran Asia Tengah Khwarezm. Pada 1221, Genghis Khan diratakan Urgench ke tanah. Perempuan muda dan anak-anak diberikan kepada tentara Mongol sebagai budak, dan sisanya penduduk dibantai. Kota ini dihidupkan kembali setelah kehancuran Jenghis tapi tiba-tiba berubah saja Amu Darya-ke utara memaksa para penduduk untuk meninggalkan situs selamanya.


21. Wijayanagara

http://www.athba.net/

Vijaynagar dulunya salah satu kota terbesar di dunia dengan 500.000 penduduk. Kota India berkembang antara abad ke-14 dan abad ke-16, selama puncak kekuatan Vijayanagar kerajaan. Selama waktu ini, kerajaan itu sering bertentangan dengan kerajaan Islam. Pada 1565, tentara kekaisaran menderita kekalahan besar dan bencana dan Wijayanagara diambil. Para tentara Muslim menang kemudian melanjutkan untuk meruntuhkan, mengosongkan penduduk, dan menghancurkan kota dan kuil-kuil Hindu yang selama beberapa bulan. Meskipun kekaisaran terus eksis setelah selama penurunan lambat, modal awal tidak menduduki kembali atau dibangun kembali. Itu belum ditempati sejak.


22 . Calakmul

http://www.athba.net/

Tersembunyi di dalam hutan negara bagian Meksiko Campeche, Calakmul merupakan salah satu kota terbesar yang pernah ditemukan Maya. Calakmul adalah kota yang kuat yang menantang supremasi Tikal dan terlibat dalam strategi sekitarnya dengan jaringan sendiri sekutu. Dari paruh kedua abad ke-6 Masehi sampai akhir abad ke-7 Calakmul meraih kemenangan meskipun gagal untuk memadamkan listrik Tikal secara lengkap dan Tikal mampu mengubah tabel pada rival dalam pertempuran yang menentukan yang terjadi pada 695 AD . Akhirnya kedua kota menyerah pada penyebaran runtuhnya Maya.


kembali ke awal<===,Selengkapnya ===> 34 Kota Hilang yang Terlupakan oleh Waktu

loading...

Post a Comment