http://www.athba.net/

Athba.net | Jumlah tunawisma di Hawaii telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, mencapai 487 orang per 100.000 penduduk, atau angka tertinggi per kapita di seluruh negeri, di atas New York dan Nevada, menurut statistik federal. Sejak 2010, jumlah itu tetap naik bahkan saat tingkat tunawisma nasional menurun akibat pemulihan ekonomi.

Peningkatan tersebut, didorong selama bertahun-tahun oleh tingginya biaya hidup di kepulauan tersebut, rendahnya upah dan lahan yang terbatas, memunculkan gambaran orang-orang yang tidur di sepanjang pantai yang dikenal sebagai surga tropis itu.

Pemerintah setempat telah mencoba menyelesaikan masalah tersebut. Mereka menawarkan layanan-layanan tunawisma, melarang orang duduk dan berbaring di pinggiran jalan Waikiki dan mengusulkan kontainer pengiriman sebagai perumahan sementara. Deklarasi situasi darurat tunawisma bulan Oktober oleh Gubernur David Ige menggarisbawahi keseriusan krisis tersebut:

Baca juga: ada pagoda di myanmar

Meski ada tempat penampungan dan program bantuan untuk para tunawisma, namun jumlahnya masih kurang. Sekitar 550 tempat tidur disediakan setiap malam di Oahu, di mana sekitar 4.900 dari 7.620 tunawisma berada, menurut para penyedia layanan.

Diperkirakan di hawaii memerlukan 27.000 unit rumah sewa yang terjangkau pada 2020, namun para legislator hanya menyediakan uang untuk 800 unit tahun ini.  menurut perkiraan pemerintah negara bagian Perawatan perumahan publik yang ada saat ini dapat menelan biaya US$800 juta dalam 10 tahun mendatang.

Di seluruh negara bagian, 10.000 orang menunggu lima tahun atau lebih untuk mendapatkan perumahan publik yang dikelola pemerintah, dan daftar tunggu untuk bantuan sewa di perumahan swasta sangat panjang dan daftar itu ditutup selama sekitar 10 tahun.

http://www.athba.net/

Populasi keluarga tunawisma membludak hingga 46 persen dari 2014 ke 2015, menurut Scott Morishige, koordinator negara bagian untuk masalah tunawisma. Ia mengatakan perubahan-perubahan dalam kebijakan perumahan publik dan layanan kesehatan mental berkontribusi pada peningkatan tersebut. Sebuah survei dari penyedia layanan bulan Agustus lalu mengenai perkemahan menemukan bahwa 42 persen dari hampir 300 orang di situ adalah keluarga. Pemerintah kota mencoba menciptakan zona aman sementara tahun 2006 dimana para tunawisma dapat berkemah secara legal, tapi keluhan berdatangan sehingga taman yang diperuntukkan sebagai zona itu ditutup setiap malam. Banyak dari tunawisma yang pindah ke garasi-garasi hotel dan jalur pejalan kaki dekat Pantai Waikiki.

Baca juga: museum paling berkilau

​Lalu pemerintah kota melarang orang duduk dan berbaring di jalur pejalan kaki, langkah yang didukung oleh Hyatt Regency, Hilton Worldwide dan resor-resor besar lainnya, yang mendatangkan sebagian besar dari pendapatan wisata tahunan Waikiki yang mencapai $6,8 miliar, atau hampir setengah dari pengeluaran pengunjung di Hawaii. Honolulu menghabiskan $15.000 per minggu untuk membongkar kemah-kemah itu. Selama pembersihan, para keluarga kehilangan barang-barang mereka seperti kayu yang digunakan untuk membangun rumah, meubel dan pakaian. Beberapa mengajukan gugatan atas penggerebakan tersebut.

Baca jugs: biskuit busuk termahal

Para penyedia layanan mengatakan 40 persen dari warga tunawisma Hawaii bekerja setidaknya paruh waktu, 30 persen memerlukan bantuan perumahan dan 30 persen menghadapi masalah kesehatan mental atau penyalahgunaan narkoba yang membuat mereka tidak dapat mempertahankan rumah. Para pejabat Honolulu telah menyisihkan setidaknya $16,8 juta untuk layanan dan apartemen untuk warga tunawisma tahun 2015, termasuk rencana untuk membangun unit-unit tempat tinggal dari kontainer pengapalan untuk sementara menampung warga di Pulau Sand dan pesisir Waianae.

Para pejabat kota juga memberi dukungan setidaknya $32 juta dalam bentuk obligasi untuk mendanai perumahan lain untuk tunawisma.


Post a Comment

Terima kasih telah berkunjung ke situs www.athba.net. Mari berpartisipasi untuk berbudaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk ajang diskusi, berbagi ilmu dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berkomentar. Jangan berkomentar out of topik. dilarang keras menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu. DILARANG KERAS MEMASANG LINK HIDUP DI KOLOM KOMENTAR. Pengunjung yang baik adalah mereka yang selalu meninggalkan jejak komentar di setiap artikel tanpa spam.