http://www.athba.net/
Athba.net | Orang-orang Chimbu hidup pada ketinggian sebanyak 7.800 meter, yang merupakan salah satu propinsi di dataran tinggi di Papua New Guinea. Bagaimanapun, hanya sedikit fakta yang diketahui tentang masyarakat chimbu, yang sebagian besar tetap misteri bagi dunia luar. Namun, mungkin ini hanya sebagian kecil budaya supranatural masyarakat chimbu pada cat tubuhnya yang membuat terlihat lebih menarik.

Bahkan, sulit menghitung dengan tepat berapa banyak individu yang membentuk kelompok di daerah ini. Diperkirakan bahwa sekitar 60.000 atau lebih tinggal di daerah tradisional yang diduduki oleh orang-orang Chimbu. Sensus pada 2011, menyatakan bahwa seluruh provinsi Chimbu memiliki populasi lebih dari 376.000.

http://www.athba.net/

Meskipun masyarakat Chimbu relatif tidak dikenal, beberapa fotografer beruntung dan wisatawan telah berhasil menangkap gambar dari anggota suku dengan ciri khas cat kerangka di tubuh mereka saat mereka mempersiapkan diri untuk tampil di perayaan festival budaya. Kebiasaan unik ini diyakini sebagai teknik untuk memberikan rasa takut pada musuhnya.

http://www.athba.net/

Masyarakat Chimbu tidak memiliki kontak dengan orang luar, hingga pada tahun 1934, ketika penjelajah Australia Michael Leahy dan James Taylor bertemu mereka ketika melakukan perjalanan untuk pemetaan. Pemerintah Australia kemudian mengambil langkah untuk mencoba untuk membangun komunikasi dengan mereka dan menjaga kedamaian di daerah itu.

Memang, kehidupan bagi orang-orang Chimbu sering bergolak, dengan berbagai kerusuhan, kekerasan antara klan terjadi karena perbedaan pendapat. Akibatnya, salah satu tujuan utama Australia di Propinsi Chimbu adalah untuk menerapkan solusi diplomatik atas berbagai perselisihan dan sengketa tersebut.

http://www.athba.net/

Setelah orang-orang asing mulai berhubungan dengan orang-orang chimbu,sistem peradilan yang didirikan mampu memberi hukuman berupa kurungan untuk pelanggaran seperti keributan dan pembunuhan. Awalnya, meskipun, orang-orang chimbu tidak selalu menerima putusan pengadilan untuk mengakhiri konflik apapun, yang berarti bahwa ketegangan antara rakyat Chimbu terkadang dilanjutkan setelah hukuman yang ditetapkan.

Meskipun awalnya sangat sulit menerapkan hukum di propinsi chimbu, kasus penyerangan antar suku sudah jauh berkurang sebagai akibat dari diberlakukannya undang-undang baru. meskipun, itu mengubah nilai-nilai masyarakat Chimbu namun tradisi lukisan kerangka pada tubuh mereka, masih berlanjut hingga kini.

http://www.athba.net/

Saat ini, wisatawan dapat menyaksikan kebiasaan menakutkan di pertunjukan budaya yang diselenggarakan di perbukitan Papua Nugini. Dikenal sebagai festival "bernyanyi-nyanyi" kesempatan ini untuk merayakan ritual dan tradisi dari banyak kelompok lokal, termasuk Chimbu.

Selain festifal bernyai-nyanyi yang ada di propinsi chimbu, ada juga festival lain di goroka dan gunung hagen. Festival Gunung Hagen dimulai pada tahun 1961, sedangkan acara Goroka pertama kali di selenggarakan pada tahun 1957.

http://www.athba.net/

festival bernyanyi-nyanyi di Gunung Hagen berlangsung pada pertengahan Agustus, sedangkan festival Goroka sekitar sebulan kemudian. Hingga kini kunjungan wisatawan ke Papua Nugini masih sangat minim,  mengingat kurangnya promosi wisata di negara itu. Selain itu, mencoba untuk menemukan orang-orang Chimbu di wilayah pegunungan asli mereka kemungkinan akan lebih sulit lagi, tidak hanya karena tempat mereka yang tinggi, antara 4.500 dan 7.800 meter di atas permukaan laut, tetapi juga karena curah hujan yang cukup besar di daerah ini.

Namun, meskipun lokasi Chimbu sangat terpencil, berbagai bukti menunjukkan bahwa dataran tinggi daerah Pasifik mungkin telah dihuni sejak sejauh 30.000 tahun yang lalu. Sementara itu,bahwa sistem pertanian telah ada di sana selama 8.000 tahun.

http://www.athba.net/

Nama "Chimbu" berasal dari kata "Simbu" yang berarti terimakasih dalam dialek mereka, dan itu adalah kata-kata yang diucapkan orang-orang chimbu ketika pertama kali bertemu para penjelajah australia. Hal inilah yang menyebabkan nama chimbu dikenal hingga sekarang.

Dalam hal pembagian peran dalam keluarga, laki-laki Chimbu bertugas menjaga hal-hal seperti politik dan pertahanan selain menjadi pencari nafkah, sementara wanita bertanggung jawab untuk urusan rumah tangga dan menjual hasil bumi, biasanya sayuran, di desa-desa terdekat.

http://www.athba.net/

Babi adalah salah satu barang paling berharga pada sebuah keluarga orang chimbu. Sebuah keluarga akan menyembelih babi dan dimasak untuk disajikan kepada rekan untuk memperingati peristiwa hidup seperti pernikahan, kelahiran atau kematian - dan ini merupakan cara yang penting bagi warga Chimbu untuk membangun dan memelihara ikatan dengan sesama anggota.

Sebelumnya, dalam tradisi chimbu kaum lelaki dan perempuan tinggal di tempat tinggal yang terpisah, laki-laki yang berada bersama-sama di kediaman besar untuk melindungi desa mereka. Sementara para wanita dan anak-anak, tinggal di rumah-rumah dekat dengan kebun keluarga '.

http://www.athba.net/
Kini, meskipun hukum telah mengambil perannya yang memungkinkan bagi keluarga Chimbu untuk hidup bersama di bawah satu atap. Rumah mereka juga mungkin terletak dekat dengan perkebunan mereka. Selain itu, meskipun adanya pengaruh dari pemerintah Australia pada beberapa tahun yang lalu dan kedatangan wisatawan ke wilayah mereka, orang-orang Chimbu terus menjaga tradisi dan kebiasaan adat istiadat leluhur mereka - termasuk tarian kerangka orang chimbu, dengan cat tubuh yang sedikit menakutkan yang menyertainya.





loading...

Post a Comment