http://www.athba.net/
Athba.net | Beberapa tahun terakhir ini kita telah melihat jumlah konflik yang luar biasa di beberapa belahan dunia. Dari jatuhnya Gaddafi di Libya hingga gejolak yang sedang berlangsung di Ukraina, banyak negara dan jutaan nyawa telah terkorbankan oleh bom dan peluru. Meskipun mungkin sulit untuk diterjemahkan, banyaknya biaya dari konflik tersebut dapat dilihat dari rumah-rumah dan tempat-tempat yang ditinggalkan. Kosong kota(kota hantu) , desa-desa yang ditinggalkan dan daerah konflik yang hampir tak berpenghuni; hancur karena kekerasan dan dibiarkan membusuk. berikut beberapa di antara kota hantu yang di akibatkan karena konflik.



1 Aleppo, Suriah

http://www.athba.net/


Merupakan apa yang di sebut Jalur Sutra, Aleppo telah lama dihormati karena sejarahnya. Kemudian, pada tahun 2012, Perang Saudara Suriah telah menghancurkan kota aleppo. Hujan bom dan awan kimia menyelimuti lingkungan kota aleppo, ratusan ribu orang melarikan diri untuk kelangsungan hidupnya. Akibatnya: kota kosong,terisolasi.

Hari ini, pusat kota bersejarah hampir seluruhnya hancur. Pinggiran Kota, yang sebelumnya merupakan perumahan muslim sunni , telah dibom menjadi puing-puing . Jalan-jalan hancur tanpa manusia dan beberapa orang masih bertahan pada kehidupan di kota hancur umumnya kurang gizi dan tanpa tempat tinggal. 




2.Al-shejaiyah, Jalur gaza


http://www.athba.net/

Perang baru antara Israel dan Hamas meninggalkan banyak kota-kota hantu yang ditinggalkan di kedua sisi perbatasan; Penduduk Israel berlindung dari serangan roket Hamas dan penduduk Gaza mengungsi dari tembakan artileri yahudi. kawasan Al-Shejaiya mungkin menjadi tempat yang melambangkan tragedi konflik yang pedih. Setelah salah satu kota tersibuk dan paling padat penduduk di Kota Gaza, pada 20 Juli 2014, telah dibom oleh pasukan Israel.
Sekarang, akibat dari bentrokan paling berdarah antara Israel dan Palestina menjadi memori hidup dalam debu-debu di kota al-shejaiyah, Al-Shejaiya kebanyakan kosong. Puing-puingangunan, dan orang-orang yang masih bertahan di kota dipaksa untuk berkemah di antara reruntuhan.Untungnya, dengan kedua belah pihak berkomitmen untuk membangun kembali, namun kesengsaraan Al-Shejaiya dapat tidak bertahan selamanya. mengingat konflik yang masih berkecamuk hingga hari ini.

3. Qoraqosh, Irak
http://www.athba.net/

Selama berabad-abad, Qaraqosh adalah salah satu kota tertua di irak yang di huni kaum\ Kristen ; sebuah kota penting dalam sejarah besar untuk agama minoritas di negara itu. akhirnya runtuh pada bulan Agustus 2014, sebagai akibat militan ISIS yang menguasai pemukiman, melepaskan serangan mortir terhadap penduduk. Setelah kejadian itu, setiap orang yang bisa melakukannya melarikan diri dari kota, meninggalkan kota hantu dan membiarkan mendekam di panasnya matahari Irak.

Sekarang Qaraqosh tidak lagi kosong. Tetapi terakhir dilaporkan di bawah kendali ISIS menjadi sebuah pos kunci untuk kelompok pemberontak.Meski tak lagi secara fisik kosong, Qaraqosh sekarang mati secara rohani. Dalam arti bahwa, sekarang benar-benar menjadi "kota hantu" dari Timur Tengah.



4  Kfar Lata, Suriah

http://www.athba.net/

Sebuah desa kecil di Provinsi Idlib Suriah, Kfar Lata ditinggalkan tidak lama setelah perang saudara pertama dimulai. Dengan demikian, sekarang bisa di katakan sebagai simbol sempurna untuk kesia-siaan konflik berdarah, berbahaya dan sering tidak manusiawi di suriah.
Target untuk bombardir oleh pasukan rezim Assad dan dibanjiri oleh kelompok pemberontak kekerasan, saat ini rumah-rumah hanya di huni segelintir keluarga dan pemulung yang sebagian penduduknya mengungsi ke tempat lain. Setiap hari hanya berita tragedi yang membawa banyak korban. Pada tahap ini hampir tidak mungkin untuk membayangkan ratusan pengungsi yang melarikan diri untuk kembali di sini; ke kampung halaman yang hancur dan ternodai oleh salah satu konflik modern paling suram yang pernah dilihat.


5. Donetsk,Ukraina

http://www.athba.net/

Sebagai kota di jantung konflik berdarah Ukraina, Donetsk telah mengalami berbagai kekerasan selama setengah tahun terakhir. Menurut PBB, ratusan tewas hanya di dalam kota saja, dan kelompok-kelompok pemberontak telah menguasai rumah dan gedung-gedung pemerintah. Tidak mengherankan, bentrokan sporadis dan ancaman kekerasan telah menyebabkan banyak penduduk setempat melarikan diri; meninggalkan pusat kota,toko- toko tutup, ATM kosong dan suasana mencekam.
Di luar pusat kota, bandara lumpuh pada reruntuhan, dan ledakan konstan mengguncang bumi dan mengirim puing-puing terbang sejauh beberapa kilometer. Dengan kesempatan untuk gencatan senjata tampak sangat tidak mungkin, sangat diragukan bahwa warga Donetsk yang lolos akan kembali ke kota di masa mendatang; meninggalkan kota menakutkan di pinggiran Eropa.



6. Hebron, Tepi Barat

http://www.athba.net/

Salah satu pusat ekonomi di Tepi Barat, Hebron telah lama memiliki sejarah panjang dalam hubungan antara Palestina dan Israel. Dikuasai bersama dengan sisa Tepi Barat setelah Perang Enam Hari, sejak Hebron  menjadi kantong pemukim Yahudi dan mengambil alih bagian kota tua , menyebabkan ketegangan meningkat. Sebagai hasil dari ini, warga Palestina telah keluar daerah untuk meminimalkan risiko kekerasan. Konsekuensinya adalah bagian bersejarah kota yang sekarang hampir tak berpenghuni, termasuk pasar. Toko berdiri kosong, jalan-jalan hampir tidak memiliki kehidupan dan kedua pemukim Yahudi dan Palestina jarang menginjakkan kaki di sini.

Meskipun tidak sebagian besar terlibat dalam konflik baru-baru ini, Hebron masih terlibat dari masalah selama beberapa tahun terakhir. Pemukim Yahudi telah dibunuh di jalan oleh geng Palestina dan tentara israel telah menembak mati remaja palestina yang melakukan perlawanan. Dengan ketegangan sering muncul di suatu tempat di sekitar kota hebron, kota suci ini bertindak sebagai mikrokosmos untuk seluruh konflik antar israel dan palestina.



7. Bossangoa, Republik Afrika Tengah

http://www.athba.net/

Sebuah ibukota kecil daerah di prefektur Ouham, Republik Afrika Tengah, Bossangoa memiliki kemalangan berada di episentrum kekerasan sektarian Republik Afrika Tengah baru-baru ini. Pada Januari 2014 Muslim dan milisi Kristen berjuang untuk menguasai wilayah tersebut; mengakibatkan kebakaran yang meratakan kota dengan tanah dan mengirim warga mengungsi ke kamp-kamp pengungsi terdekat. Berkat ketegangan antar etnis,kamp  Muslim dan Kristen harus di tempatkan terpisah, menambah suasana ketakutan yang mencekam pada reruntuhan kota hantu.

Meskipun sejak ketegangan sedikit mereda, Bossangoa tetap menjadi sebuah reruntuhan: sebuah monumen berdarah untuk membagi negara kecil ini terpisah. Pernah sangat besar, sekarang hanya kumpulan bangunan rusak, dengan sedikit perbaikan. Jika perang saudara meletus dengan besar di Republik Afrika Tengah dalam beberapa bulan mendatang, bahkan upaya-upaya kecil pada rekonstruksi dapat tersapu selamanya.

sumber :urbanghostsmedia


Post a Comment

Terima kasih telah berkunjung ke situs www.athba.net. Mari berpartisipasi untuk berbudaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk ajang diskusi, berbagi ilmu dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berkomentar. Jangan berkomentar out of topik. dilarang keras menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu. DILARANG KERAS MEMASANG LINK HIDUP DI KOLOM KOMENTAR. Pengunjung yang baik adalah mereka yang selalu meninggalkan jejak komentar di setiap artikel tanpa spam.