http://www.athba.net/Athba.net- Sebagian wilayah di Padang pasir Mesir berisi beberapa situs paleontologi terbaik di dunia dan salah satunya adalah Wadi al-Hitan atau Lembah Paus. Lembah terpencil di Gurun Barat, sekitar 150 km barat daya Kairo, berisi koleksi berharga dari fosil dan tulang dari paus subordo, atau disebut archaeoceti. Fosil-fosil ini menjelaskan salah satu misteri terbesar dari evolusi ikan paus: munculnya paus sebagai mamalia laut yang sebelumnya sebagai hewan darat. Wadi Al-Hitan adalah situs yang paling penting di dunia untuk demonstrasi tahap evolusi.Ini menggambarkan dengan jelas bentuk dan kehidupan ikan paus tersebut selama masa transisi mereka. Tidak ada tempat lain di dunia yang menghasilkan jumlah, konsentrasi dan kualitas fosil selain di tempat ini.

Fosil dari Wadi Al-Hitan menunjukkan layaknya kembali ke 50 juta tahun, pada tahap terakhir dari evolusi eksistensi dari hewan darat ke laut. Mereka sudah menampilkan bentuk tubuh khas paus modern, tetapi masih mempertahankan aspek-aspek tertentu dari struktur asli dari tengkorak dan gigi, serta kaki belakang. Banyak kerangka ikan paus dalam kondisi baik karena mereka telah terawat dengan baik di dalam formasi batuan. Kerangka Semi-lengkap banyak ditemukan di lembah dan dalam beberapa kasus, bahkan isi perut yang terawetkan. Fosil hewan purba lainnya seperti hiu, buaya, ikan hiu todak, kura-kura juga ditemukan di Wadi al-Hitan.

http://www.athba.net/

Ada bukti yang cukup yang menunjukkan bahwa cekungan Wadi Hitan yang terendam air sekitar 40 sampai 50 juta tahun yang lalu. Pada saat itu, yang disebut laut Tethys mencapai jauh ke selatan hingga Mediterania. Laut Tethys diasumsikan telah mengalami pergeseran ke utara dan selama bertahun-tahun meninggalkan endapan sedimen tebal dari batu pasir dan batu kapur terlihat dalam formasi batuan di Wadi Hitan.


Studi geologi telah dilakukan di daerah itu sejak 1800-an, dan kerangka pertama ditemukan sekitar tahun 1830 tetapi tidak pernah dikumpulkan karena sulitnya akses ke situs pada waktu itu. Pada awalnya, fosil fosil itu adalah  reptil laut besar. Barulah kemudian pada tahun 1902, bahwa spesies diidentifikasi sebagai paus. Selama 80 tahun berikutnya mereka relatif hanya mendapatkan sedikit fosil, sebagian besar disebabkan oleh kesulitan mencapai daerah tersebut. Pada 1980-an akses pada situs dilanjutkan memakai kendaraan four wheel drive hingga sedikit memudahkan akses.
Wadi Al-Hitan, sekarang menjadi situs Warisan Dunia Unesco, dikunjungi oleh lebih dari 1.000 orang setiap tahun.

http://www.athba.net/

http://www.athba.net/

http://www.athba.net/

http://www.athba.net/

sumber:UNESCO/amusingplanet
loading...

Post a Comment