Bandara yang sangat menarik dan agak berbahaya adalah mereka terletak di sebuah pulau buatan dan atol. Bandara pulau buatan yang dibangun di perairan,dikarenakan kelangkaan lahan karena kepadatan penduduk di sebuah wilayah. Bandara Atoll berada di pulau karang kecil dan biasanya negara kepulauan eksotis, sehingga mereka digunakan oleh wisatawan sebagai tujuan utama berlibur. 

1. Bandar udara Internasional Ibrahim Nasir, Maladewa



Bandara Internasional Ibrahim Nasir, lebih dikenal sebagai Bandara Internasional Malé,sebelumnya dikenal sebagai Bandar Udara Hulhulé, adalah bandara internasional utama di Maladewa. Kota ini terletak di Pulau Hulhulé di Atol Male Utara, dekat ibukota pulau Malé.

Sekarang, Ibrahim Nasir International juga terhubung dengan bandara utama di seluruh dunia, sebagian besar berfungsi sebagai pintu gerbang utama ke Maladewa bagi wisatawan.

Pada tanggal 26 Juli 2011, Male 'Bandara Internasional secara resmi berganti nama sebagai' Ibrahim Nasir International Airport 'dalam memori Ibrahim Nasir, Presiden ke-2 dari Maladewa. Karena beliaulah yang memulai pembangunan bandara pada tahun 1960.

Bandara ini berada pada ketinggian 6 kaki (2 m) di atas permukaan laut. Ia memiliki satu landasan pacu dengan permukaan aspal berukuran 3.200 m × 45 m .



2. Bandar Udara internasional Chubu Cetrair, Jepang


Centrair Bandar Udara Internasional Chubu adalah sebuah bandara di sebuah pulau buatan di Teluk Ise, Tokoname Kota di Prefektur Aichi, 35 km (22 mil) selatan Nagoya di Jepang tengah.

Airport diklasifikasikan sebagai bandara kelas pertama dan merupakan gerbang internasional utama untuk Chubu ("tengah") wilayah Jepang. Chubu adalah ketiga bandara lepas pantai Jepang, setelah Bandara Nagasaki dan Bandara Internasional Kansai, dan juga merupakan bandara kedua yang dibangun di Jepang di sebuah pulau buatan manusia. Saat ini 5 bandara lepas pantai di Jepang, termasuk Bandara Kobe dan Kitakyushu Airport.

Terminal utama berbentuk seperti "T," dengan tiga dermaga yang memancar dari area tiket pusat. Desain ini membuat jarak check-in di bawah 300 m (980 kaki). Awalnya, desainer berencana untuk membuat terminal utama menyerupai derek origami dari atas, namun rencana ini ditinggalkan karena biaya. 

11.721.673 orang menggunakan bandara pada tahun 2006, peringkat ke-8 tersibuk di negara ini. 273.874 ton kargo dipindahkan pada tahun 2005. Untuk tahun fiskal yang berakhir pada Maret 2011, angka di atas telahmenurun ke 9.060.000 penumpang.

Angka kargo Gabungan internasional dan domestik mencapai 151.000 ton hanya untuk tahun yang sama, penurunan dramatis yang dapat sebagian besar dikarenakan perekonomian manufaktur melemah secara substansial sejak musim gugur tahun 2008 di wilayah Aichi.


3. Bandar Uadara Maamigili, Maladewa



Bandara Maamigili terletak di pulau Maamigili di Alif Dhaal Atoll (juga dikenal sebagai Ari Atholhu Dhekunuburi) di Maladewa dan dibuka pada 1 Oktober 2011.

Bandara ini berada pada ketinggian 6 kaki (2 m) di atas permukaan laut. Ia memiliki satu landasan pacu dengan permukaan beton berukuran 1.800 oleh 30 meter (5,906 ft × 98 kaki).


4. Bandara Kobe, Jepang


Bandara Kobe bandara di sebuah pulau buatan di lepas pantai Kobe, 8 km (5,0 mil) selatan dari stasiun Sannomiya Jepang. Menangani penerbangan domestik, tetapi juga dapat menampung penerbangan charter internasional.

Pada tahun pertama operasi (2006) bandara ditangani 2.697.000 penumpang dengan load factor rata-rata 61,1%. Pada TA 2010 itu ditangani 2.215.000 penumpang dengan load factor rata-rata 69,2%.

Beberapa penerbangan charter internasional juga menggunakan Bandara Kobe. Meskipun landasan bandara tidak cukup panjang untuk menangani penerbangan jarak jauh ke Eropa dan Amerika, kadang-kadang menangani charter ke Cina dan negara-negara lain di dekatnya.

Departemen Perhubungan telah dilarang "dijadwalkan charter internasional" dan telah capped operasi domestik dijadwalkan pada 30 penerbangan setiap hari untuk mencegah kepadatan di wilayah udara dan untuk melindungi pertumbuhan Bandara Kansai.


5. Bandar udara Internasonal Hongkong, China


Bandara ini telah beroperasi secara komersial sejak tahun 1998, menggantikan mantan Kai Tak Airport, dan merupakan pusat, hub penting daerah trans-shipment penumpang dan pergi untuk tujuan di Daratan China (dengan lebih dari 40 tujuan) dan sisanya dari Asia.Bandar udara dengan gerbang kargo tersibuk di dunia dan salah satu bandara penumpang tersibuk di dunia.

Ini adalah sebuah kota bagi banyak perusahaan penerbangan, termasuk China Airlines dan China Eastern Airlines, yang melayani 18 penerbangan ke Hong Kong per hari (satu arah) dari 15 kota. Virgin Atlantic, Amerika dan Air India menggunakan Hong Kong sebagai titik persinggahan bagi penerbangan masing-masing dari London ke Sydney, dari Tokyo ke Singapura dan Ho Chi Minh serta dari India ke Osaka dan Seoul.


6 Henderson Field, USA


Henderson adalah sebuah bandara publik yang terletak di Pulau Pasir di Midway Atoll, sebuah wilayah tak terhubung di Amerika Serikat. Bandara ini digunakan sebagai titik pengalihan darurat untuk operasi ETOPS. Masih melayani kapasitas ini,hngga terakhir pada bulan Juni 2011 dan lagi pada bulan Juli 2012.

Lapangan Udara Henderson adalah sebuah bandar udara yang tidak terkendali (tidak ada tower). Penerbangan kedatangan dan keberangkatan biasanya terbatas pada malam selama bulan Oktober - Agustus ketika albatros hadir (Midway Atoll adalah koloni albatros bersarang terbesar di dunia).


7. Bandara Kitakyushu, Jepang


Kitakyushu Airport adalah bandara di Kokuraminami-ku, Kitakyushu, Fukuoka Jepang. Hal ini dibangun di sebuah pulau buatan di barat Laut Pedalaman Seto, 3 km (1,9 mil) dari kota utama. Dibuka pada tanggal 16 Maret 2006, yang New Kitakyushu Airport namun kemudian diganti pada tahun 2008. Hal ini ditunjuk bandara kelas dua, dan memiliki beberapa penerbangan charter internasional.

Runway adalah 2.500 dengan 60 m (8.202 kaki) (dengan taxiway terpisah 2.500 oleh 30 m (8.202 oleh 98 kaki)), cukup untuk menampung Boeing 747 dan pesawat jet besar lainnya.pulau buatan manusia di mana bandara dibangun adalah 4.125 m (13.533 kaki) dan 900 m (2.953 kaki) lebar (3.73 km2 ). Karena ukuran pulau dan kedangkalan dari air di sekitarnya, sekitar 7 m (23 kaki), ekspansi di masa depan adalah mungkin.


8. Bandar Udara Internasional Makau, China



Bandara Internasional Macau terletak di ujung timur pulau Taipa dan perairan sekitarnya, adalah satu-satunya bandara di Makau, yang dibuka untuk operasi komersial pada bulan November 1995.

Landasan pacu bandara dibangun di atas sebidang tanah reklamasi di laut, berdekatan dengan Pulau Taipa, di mana terminal utama dan fasilitas kontrol lalu lintas udara berada.Landasan terhubung ke apron oleh dua causeway.

Kapasitas bandara dirancang adalah 6.000.000 penumpang per tahun, dengan kapasitas hingga  2.000 penumpang per jam. Bandara ini tidak memiliki jam malam.Ada 24 ruang parkir untuk pesawat di apron, dengan 4 jetway.

Meskipun ukuran fisik kecil, bandara ini mampu menangani Boeing 747 dan Antonov 124s, yang membentuk link barang penting antara produsen lokal dan pasar luar negeri. Fasilitas katering dapat memproduksi hingga 10.000 kali per hari.

9. Bandara Internasional Kansai, Jepang


Bandara Internasional Kansai adalah sebuah bandara internasional yang terletak di sebuah pulau buatan di tengah Osaka Bay, 38 km (24 mil) barat daya dari Osaka Station, terletak di tiga kota, termasuk Izumisano (utara), Sennan (selatan), dan Tajiri (pusat ), di Prefektur Osaka, Jepang. Bandar udara ini terletak di lepas pantai Honshu. Bandara ini berfungsi sebagai hub internasional untuk All Nippon Airways, Japan Airlines, dan Nippon Cargo Airlines, dan juga berfungsi sebagai hub untuk Peach, pertama-low cost carrier internasional di Jepang. Hal ini dikenal dengan sebutan Kanku dalam bahasa Jepang.

Konstruksi dimulai pada 1987. Dinding laut selesai pada tahun 1989 (yang terbuat dari batu dan 48.000 blok beton tetrahedral). Tiga gunung yang digali untuk 21.000.000 m3 dari TPA. 10.000 pekerja dan 10 juta jam kerja selama tiga tahun, menggunakan delapan kapal yang dibutuhkan untuk menyelesaikan 30 meter (98 kaki) lapisan tanah atas dasar laut dan di dalam dinding laut. Pada tahun 1990, tiga jembatan selesai dibangun untuk menghubungkan pulau ke daratan di rinku Town, dengan biaya $ 1 miliar.

Pulau ini telah diprediksi tenggelam 5.7m (19 kaki) dengan perkiraan paling optimis sebagai berat bahan yang digunakan untuk konstruksi dikompresi silts dasar laut. Namun, saat ini, pulau itu tenggelam 8.2m (27 kaki) - lebih dari yang diperkirakan. Proyek ini menjadi proyek yang paling mahal pekerjaan sipil dalam sejarah modern setelah dua puluh tahun perencanaan, tiga tahun konstruksi dan beberapa miliar dolar investasi.


10. Bandara Nagasaki, Jepang


Bandara Nagasaki adalah sebuah bandara internasional yang terletak 4 km (2,5 mil) barat dari stasiun kereta api di kota Omura dan 18 km (11 mil) utara timur laut dari stasiun kereta api Nagasaki di kota Nagasaki, Prefektur Nagasaki, Jepang. Terminal bandara dan landasan pacu berada di sebuah pulau, dan landasan pacu pendek adalah di daratan.

Landasan pacu pulau saat ini dan terminal dibuka pada tanggal 1 Mei 1975. Meskipun Nagasaki adalah dangkal mirip dengan pulau bandara Jepang lainnya, Kansai International Airport, Bandara Kobe, Kitakyushu Airport, dan Centrair Bandar Udara Internasional Chubu, Pulau Nagasaki ada (dalam bentuk yang sangat berbeda) sebelum bandara dibangun. Membangun bandara diperlukan perataan pulau bukit dan membentuk TPA sekitar pantai tersebut, mengembangkannya 0,9-1,54 km2 .
loading...

Post a Comment

Terima kasih telah berkunjung ke situs www.athba.net. Mari berpartisipasi untuk berbudaya berkomentar yang baik. Kolom komentar tersedia untuk ajang diskusi, berbagi ilmu dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berkomentar. Jangan berkomentar out of topik. dilarang keras menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu. DILARANG KERAS MEMASANG LINK HIDUP DI KOLOM KOMENTAR. Pengunjung yang baik adalah mereka yang selalu meninggalkan jejak komentar di setiap artikel tanpa spam.