http://www.athba.net/
mungkin kamu pernah mendengar  tentang "go green" dan itu tampaknya menjadi mode baru. Banyak orang dari seluruh belahan dunia melakukan bagian mereka untuk menjaga bumi. Semakin banyak orang yang berperilaku lebih arif untuk menjaga bumi: mereka mengemudi mobil hybrid, menggunakan tenaga surya dan angin, daur ulang, dan membersihkan dengan produk "hijau".


Sementara satu orang hijau akan tidak membuat banyak perbedaan, ada seluruh negara yang telah menaikkan upaya mereka untuk mengurangi dampaknya terhadap lingkungan. Beberapa negara mungkin lebih termotivasi karena mereka menyaksikan dampak dari pemanasan global. Sebagai contoh, Norwegia, seperti banyak negara Arktik lainnya, telah mengalami suhu rata-rata lebih tinggi sebesar 5,2 derajat, dan gletser dan lereng yang tertutup salju telah mencair selama bertahun-tahun.

Berikut adalah daftar sepuluh negara yang telah menetapkan untuk menciptakan bumi "hijau". Semua negara-negara ini dalam beberapa cara atau lain telah menemukan cara untuk mengurangi karbon dan emisi karbon, yang menyebabkan udara yang lebih bersih dan air.

10. Kolombia


Kolombia adalah salah satu dari sedikit negara dari Amerika yang cukup hijau. Meskipun kamu mungkin tidak mendengar terlalu banyak berita tentang Kolombia, Anda mungkin telah mendengar semua tentang pembukaan hutan yang terjadi di negeri ini karena perkebunan kelapa sawit serta orang-orang yang secara ilegal menjual koka melalui negara. Karena itu, negara itu mulai menjadi terkenal karena kekerasan dan perselisihan politik, tapi entah bagaimana, Kolombia telah mengambil  kejadian negatif sebagai pelajaran belajar dan mulai membalikkan keadaan menjadi lebih baik negara maupun bumi.

Dikatakan bahwa Kolombia adalah rumah bagi 10% dari berbagai jenis tanaman di seluruh dunia. Ilmuwan juga menemukan bahwa mungkin menjadi rumah bagi sebanyak 10 spesies amfibi baru, termasuk katak hujan berkaki oranye serta katak kaca berkulit transparan. Dengan pemikiran ini, pemerintah Kolombia telah melakukan upaya untuk mengubah negara itu menjadi salah satu yang ramah lingkungan. Untuk melakukannya, banyak taman nasional, beberapa termasuk tanaman obat asli, telah dibuka, salah satu yang paling menonjol adalah Orito Igni-Ande Obat Flora Sanctuary. Juga, arsitek di Kolombia telah meninggalkan baja dan mulai menggunakan bambu, yang mereka katakan sebagai tahan lama dan dapat diandalkan sebagai sarana untuk struktur bangunan. Bahkan fashion telah pergi hijau di Kolombia: desainer Nubia Maria Ayala telah menciptakan garis pakaian menggunakan daun dan bunga.

9. Cuba


Meskipun banyak yang tidak setuju dengan pemerintah komunis terkemuka Kuba , mereka orang-orang yang menjadi ramah lingkungan memiliki tempat yang hangat dalam hati mereka untuk pemerintah Kuba. Meskipun dikenal sebagai pemerintah yang menuntut kontrol penuh, tampaknya pemerintah telah memutuskan untuk memfokuskan banyak perhatian pada banyak cara untuk mengubah negara menjadi salah satu yang lebih hijau. Kuba tidak pernah menjadi negara yang sangat keras terhadap lingkungan. Kebanyakan yang tinggal di negara baik perjalanan dengan sepeda atau berjalan kaki, dan banyak membuat uang mereka dengan menjual tanaman dan memelihara ternak. 

Untuk memperbaiki ini, negara telah mengajukan upaya untuk menggunakan kembali tanah pertanian, mengurangi penggunaan pestisida berbahaya, dan untuk menurunkan tingkat laut untuk memastikan bahwa garam dari air tidak merusak tanah yang subur. Kuba juga telah memutuskan  hanya menggunakan produk organik pada semua peternakan. Di sisi lain, sementara negara-negara lain mungkin fokus pada angin atau energi nuklir, Kuba telah memutuskan untuk menempatkan investasi dalam menggunakan energi listrik tenaga air. Pada tahun 2008, negara mulai menghubungkan banyak rumah dan bisnis yang terletak di Guama ke stasiun listrik tenaga air. Setelah itu semua dikatakan dan dilakukan dan 30 sungai yang terletak di dekat atau di Guama digunakan, hampir 7.000 orang akan memiliki listrik yang ramah lingkungan.

 8. Austria


Meskipun Austria tidak memiliki banyak masalah ketika datang untuk menjadi hijau dan ramah lingkungan, mereka telah menemukan cara yang sangat unik untuk memastikan bahwa negara mereka akan hijau.Olimpiade Musim Dingin 2010 satu tempat di mana Austria ditanam jejak hijau. Untuk rumah Komite Olimpiade Austria serta beberapa penyiar, negara membangun sebuah "rumah pasif" di Whistler, BC Rumah pasif tidak menggunakan pendingin atau sistem pemanas. Pada kenyataannya, itu adalah self-regulatory dan mampu memanaskan dan mendinginkan bila diperlukan. Hal ini terjadi melalui sebuah sistem yang dirancang dengan sirkulasi udara, panas termal, dan jendela efisiensi yang tinggi dalam pikiran. Dikatakan bahwa rumah-rumah pasif hanya menggunakan 10% dari energi yang digunakan di rumah Kanada pada umumnya. Sampai saat ini, ada 17.000 rumah ini dibangun di seluruh Eropa.

Austria juga telah bekerja sama dengan Republik Ceko untuk menanam berbagai taman ramah lingkungan di perbatasan antara kedua negara. Sudah ada 330.000 kebun di Austria dan 6.800 dari mereka yang alami dan ramah lingkungan. Sebagian besar kebun berisi pohon buah-buahan, bunga, dan bahkan tumbuh-tumbuhan. Tidak ada pestisida digunakan untuk perawatan kebun.

7. Prancis


Perancis mendapatkan reputasi sebagai negara ramah lingkungan.Presiden  Prancis , Nicolas Sarkozy telah mendorong undang-undang yang akan menghemat energi, serta lingkungan. Beberapa rencana yang telah ditata Sarkozy termasuk renovasi semua bangunan yang ada untuk menghemat energi, mengurangi emisi rumah kaca sebesar 20% pada tahun 2020, meningkatkan tingkat energi terbarukan dari 9% menjadi 20-25%, meningkatkan pertanian organik, dan menciptakan sebuah organisasi yang akan semata-mata fokus pada peninjauan ulang dan pengetesan tanaman rekayasa genetika.Prancis berencana untuk menjadi rumah bagi banyak cagar alam.

Meskipun tampaknya seperti Perancis adalah tergantung pada banyak proposal penuh harapan, telah benar-benar membuat kemajuan. Prancis sekarang mendapatkan 80% listriknya dari penggunaan tenaga nuklir. Alès, sebuah komune di Perancis, dikatakan salah satu lokasi terhijau di negara ini. Komune adalah rumah bagi salah satu dari tiga bangunan yang memanfaatkan panel surya sebagai sarana untuk energi. Untuk mendorong penggunaan panel surya, negara menawarkan pengurangan pajak jika pemilik rumah memutuskan untuk menggunakan energi surya di rumah mereka. Di luar pemilik rumah, Prancis secara keseluruhan telah memutuskan untuk memanfaatkan lebih banyak kayu dan jerami, itu benar, jerami untuk membangun. Dikatakan bahwa jerami sangat kokoh, ramah lingkungan, dan bahkan menyediakan isolasi termal yang besar. 

6 Mauritius


Negara Mauritius adalah sebuah pulau di lepas pantai Afrika dan timur Madagaskar. Meskipun tidak semua orang telah mendengar tentang negara kecil ini. Menteri Keuangan Negara Mauritius (Rama Sithanen) telah memutuskan bahwa sekarang adalah waktu untuk memastikan bahwa pulau ini ramah lingkungan dan mempromosikan praktek hijau.negara ingin fokus pada daur ulang. Ini termasuk pembakaran limbah padat bukan menyimpan atau membuangnya di suatu tempat.

Sampai sekarang, negara ini berfokus pada tenaga angin dan menggunakan tanaman tebu untuk membuat bahan bakar. Namun, proses konsep negara hijau pasti jauh lebih sulit bagi negara, karena ada keterbatasan sumber daya yang dapat digunakan. Meskipun Mauritius memang memiliki sumber daya, banyak item yang digunakan adalah impor dari negara lain.

5. Norwegia


Pada tahun 2030, Norwegia berharap menjadi negara yang bebas karbon. Ini berarti bahwa negara itu berencana untuk mencari cara sehingga tidak ada gas rumah kaca dipancarkan. Untuk mencapai tujuan mereka, pemerintah akan melakukan pembelian besar karbon. Tapi, sebelum 2030 datang, negara juga berencana untuk memotong total emisi untuk 40%. Selain fokus pada mengurangi jumlah karbon, Norwegia juga telah merencanakan untuk menyisihkan uang dalam jumlah besar untuk menempatkan terhadap ide-ide ramah lingkungan lainnya. Sebagai contoh, Mereka yang menggunakan bahan bakar solar harus membayar biaya yang lebih tinggi . Di luar transportasi, Norwegia berharap untuk memiliki semua bisnis di negara dijalankan dengan sistem energi fleksibel, penggunaan sistem pemanas bertenaga minyak akan dilarang. Negara ini juga akan fokus pada lanskap yang besar, berharap untuk mengurangi jumlah deforestasi yang terjadi di seluruh Norwegia. Negara ini bekerja sama dengan Swedia.

4. Swedia


Sementara seluruh dunia terus berfluktuasi berkaitan dengan harga minyak, Swedia telah memutuskan untuk membuat sesuatu yang sedikit lebih mudah bagi negara dan rakyatnya dengan membuat rencana untuk menghapuskan penggunaan bahan bakar fosil pada tahun 2020. Perubahan ini benar-benar dimulai pada tahun 1980 selama krisis minyak. Upaya ke arah ini sudah dimulai dan 28% dari energi dan sumber daya yang digunakan di Swedia dapat diperbaharui dan ramah lingkungan. Negara ini telah benar-benar terfokus pada penggunaan tenaga air, tenaga nuklir, dan tenaga angin untuk menyediakan listrik dan keperluan lainnya di seluruh Swedia.

Salah satu cara utama Swedia adalah dengan menggunakan setiap bagian dari hutan mereka. Meskipun pohon yang sering digunakan untuk berbagai proyek, biasanya ada serbuk gergaji tertinggal. Pemerintah telah memutuskan bahwa serbuk gergaji dapat diproduksi menjadi briket, yang kemudian dijual ke pemilik rumah. Briket kemudian digunakan untuk menghasilkan panas. Swedia juga telah memutuskan untuk memotong  jumlah bahan bakar yang dibutuhkan untuk transportasi. Sebaliknya, banyak warga di Swedia sekarang kekuatan mobil mereka menggunakan metana, yang diambil dari kotoran sapi. Tampaknya sedikit menjijikkan tapi sangat murah.

3. Kosta Rika


Kosta Rika adalah negara yang telah menetapkan tujuan yang sangat tinggi dalam rangka untuk go green. Pada 2021, Kosta Rika berharap menjadi salah satu dari sedikit, jika bukan satu-satunya negara di dunia yang netral karbon.negara sudah memanfaatkan banyak sumber daya terbarukan, yang sangat ramah lingkungan karena ada gas rumah kaca yang mencemari udara dan bahkan air. Negara pasti bertindak sebagai keuntungan bagi mereka, karena mereka tidak perlu khawatir tentang pemanasan rumah dan bangunan, melihat bagaimana negara biasanya memiliki suhu berkisar antara 71-80 ° F.

Selama beberapa dekade, Kosta Rika telah dilanda dengan penebangan hutan, namun telah membuat banyak upaya untuk mengurangi jumlah hutan yang ditebang dan sering ditinggalkan. Karena negara ini sangat dikenal karena ekspor makanan, termasuk jagung dan pisang, ada kebutuhan besar untuk tanah untuk pertanian dan menghasilkan tanaman ini. Namun, negara telah memanfaatkan lahan hutan dan benar-benar mulai untuk memanfaatkan bayangan yang diciptakan oleh kanopi agar berhasil menumbuhkan tanaman yang diperlukan. Hal ini tidak hanya menghemat ruang, tetapi sangat mengurangi jumlah pestisida yang digunakan. Sekarang Kosta Rika berfokus pada reboisasi dan membangun tanah yang hancur. Bahkan, negara yang ditanami lebih dari 5 juta pohon pada tahun 2008. Hal ini tidak hanya dengan harapan untuk membangun hutan, tapi mudah-mudahan mengurangi emisi gas rumah kaca.

2. Swiss


pada tahun 1914, negara menciptakan taman Alpine pertama terletak di Pegunungan Alpen, dan tradisi telah dijalankan,negara berencana untuk membangun setidaknya 20 lebih dari taman tersebut. Tidak hanya menambahkan ramah lingkungan bagian ke negara mereka. Di beberapa kota, mobil tidak diperbolehkan. Kamu hanya akan menemukan orang-orang berjalan atau naik sepeda untuk bepergian. Walaupun mungkin tampak sedikit ketat, negara bahkan telah mengenakan biaya untuk membuang sampah di negeri ini, meskipun hanya 1 euro. Ada juga biaya untuk menggunakan layanan pengelolaan limbah.

Tidak hanya pemerintah mendorong untuk hidup ramah lingkungan,bahkan hotel-hotel bergabung dengan harapan untuk menunjukkan bahwa konsep hijau akan sangat manfaat. Sebagai contoh, sebuah hotel yang sangat populer di Swiss, Kulm Hotel,Untuk menunjukkan upaya mereka sendiri terhadap akan hijau, hotel memiliki sistem pemanas yang katanya untuk mengurangi produksi karbon sebesar 80% setiap tahun. Sistem pemanas baru mendapatkan semua energi dari sebuah danau di dekatnya, seperti yang dilakukan banyak hotel lain dan bahkan sekolah.

1. Islandia


Dikatakan menjadi salah satu negara yang paling indah di dunia, menampilkan gletser, gunung berapi, dan bahkan air terjun, Islandia puncak daftar sebagai negara terhijau. Meskipun negara yang  merupakan sebuah pulau cukup kecil, Islandia telah menemukan cara untuk memastikan bahwa meskipun cukup kecil ukurannya, akan membuat dampak besar untuk menjadi ramah lingkungan. Karena lokasinya, Islandia telah difokuskan pada menggunakan lanskap panas bumi untuk memanfaatkan listrik yang bersih. Sumber yang paling umum digunakan untuk panas dan listrik adalah hidrogen, dan negara berharap untuk menjadi yang pertama untuk sepenuhnya bergantung pada sumber energi ini. Tidak hanya akan energi hidrogen digunakan oleh pemilik rumah dan mereka yang menempati bangunan, juga digunakan untuk transportasi. Pemerintah Islandia telah menyediakan bus bertenaga hidrogen untuk memastikan orang bisa sampai ke tujuan mereka dengan cara yang ramah lingkungan.

Untuk pergi bersama dengan bus, Islandia telah menempatkan banyak fokus pada Mercedes Benz A-Class F-Cell. Mobil ini juga didorong oleh hidrogen. Meskipun negara itu tidak selalu begitu hijau, setelah bergantung pada batubara impor untuk 70% dari energi, saat ini, Islandia bisa bangga mengatakan bahwa hanya 18% dari sumber energi yang berasal dari batu bara, yang lain 82% adalah hidrogen murni dan tenaga panas bumi . Walaupun mungkin tampak seperti tujuan yang sulit, pada tahun 2050, Menteri industri dan energi Islandia, harapan untuk memiliki negara menjadi karbon dan bebas minyak.

loading...

Post a Comment